Flutterwave Akhirnya Mengintegrasikan Google Pay Ke Dalam Opsi Pembayarannya

Startup fintech Nigeria, Flutterwave akhirnya mengintegrasikan Google Pay ke dalam opsi pembayarannya lebih dari 7 bulan setelah pengumumannya.

TechBooky akan ingat bahwa pada bulan Februari tahun ini, dua hari setelah pedagang global dan penyedia layanan mengumpulkan $250 juta kekalahan dalam putaran Seri D, perusahaan di sebuah acara untuk kenaikan gaji mengumumkan perubahan baru pada lingkupnya dan salah satunya adalah pemberitahuan. kepada pelanggannya yang terhormat bahwa ia akan mengintegrasikan Google Pay dan Apple Pay ke dalam opsi pembayarannya.

Perusahaan pada hari Kamis, 22 September 2022, kini telah meluncurkan langkah tersebut, yang memungkinkan pengguna raksasa fintech pan-Afrika memanfaatkannya untuk mengadopsinya untuk transaksi dengan pedagang di toko Flutterwave.

Ini terjadi setelah integrasi E-Naira baru-baru ini perusahaan ke dalam platformnya. E-Naira adalah mata uang digital yang diterbitkan oleh Bank Sentral Nigeria dengan mandat untuk menyediakan bentuk uang unik dalam denominasi Naira, meskipun berfungsi sebagai alat tukar dan penyimpan nilai, menawarkan prospek pembayaran yang lebih baik dalam transaksi ritel saat dibandingkan dengan pembayaran tunai.

Flutterwave melihat integrasi mata uang digital Nigeria sebagai sarana yang memungkinkan pembeli dan penjual untuk bertransaksi langsung dengan cryptocurrency, dengan tujuan yang lebih besar untuk memiliki solusi pembayaran yang cepat dan beragam bagi penggunanya.

Sekarang, inilah integrasi Google Pay: dirancang juga untuk memungkinkan pembayaran yang aman, lancar, dan tanpa kontak bagi penggunanya yang terhormat, sambil juga menggunakan teknologi komunikasi jarak dekat (NFC) untuk memfasilitasi transfer dana bagi pengecer di toko fisik. Jutaan penggunanya juga dapat menyimpan detail kartu mereka ke dalam layanan Google Wallet dan melakukan pembayaran online atau dalam aplikasi.

Google Pay, layanan pembayaran seluler yang dikembangkan oleh Google untuk mendukung pembelian nirsentuh dalam aplikasi, online, dan tatap muka di perangkat seluler, yang memungkinkan melakukan pembayaran dengan ponsel, tablet, atau jam tangan Android, saat ini tersedia di 42 negara, dengan itu diterima sebagai opsi pembayaran yang digunakan secara luas di Afrika, dan karenanya keputusan Flutterwave untuk membawa layanan tinggi ini layak untuk orang Afrika adalah keputusan langkah.

Implikasi dari integrasi ini adalah pengguna Google Pay di seluruh dunia kini dapat membayar bisnis di Flutterwave dalam waktu penyelesaian transaksi rata-rata 3 menit. Flutterwave juga mengumumkan bahwa langkah ini akan mengurangi tingkat pengabaian keranjang untuk bisnis online-nya.

Startup fintech dalam sebuah pernyataan oleh pendiri dan CEO, Olugbenga Agboola, mengatakan pihaknya yakin integrasi Google Pay akan menghubungkan pelanggan global dengan bisnis di Flutterwave.

“Pertumbuhan Flutterwave yang berkelanjutan dan cepat adalah karena komitmen kami untuk membangun platform dengan pembayaran yang disederhanakan untuk semua orang. Opsi pembayaran Google Pay akan menarik lebih banyak pelanggan internasional dan meningkatkan tingkat keberhasilan bisnis saat ini di Flutterwave. Mengintegrasikan dengan Google pay akan memungkinkan pengguna di seluruh dunia untuk berpartisipasi dalam ekosistem e-commerce yang berkembang pesat di Afrika. Ini akan memungkinkan kami untuk lebih memenuhi janji kami untuk menciptakan kemungkinan tak terbatas untuk semua, ”katanya.

Perlu dicatat bahwa integrasi untuk 30.000 pedagang di platform Flutterwave tidak akan otomatis, karena pedagang yang tertarik harus memilih secara manual dari dasbor mereka.

Related posts